RSS Feed

Sepasang Sepatu

Sebagai pengguna Blackberry Messenger, gue suka rada sebel ama yang namanya broadcast message ato yang singkatan geholnya suka disebut BM.

Soalnya seringkali BM ini isinya ga penting. Yang pesan berantai pake ‘ancaman’ segala lah bakal bikin sial kalo pesannya ga diterusin, yang isinya doa dan katanya kalo nerusin message ke semua contact messenger bakal dapet mukjizat lah, yang isinya jokes jayus ga penting lah, sampe ke cerita-cerita penuh motivasi yang malah bikin gue ilfil.

Kalo ada contact yang kerjanya cuma ngirim begituan doang sih kadang gue delete aje. Apalagi yang selain isinya ga penting, tulisannya pun pake ukiran-ukiran. Ngomong ‘oke’ doang bisa ampe jadi oooooooooooooooooooooooooooooookkkkeeeeeee, itu pun huruf ‘o’nya gede kecil meliuk-liuk bagaikan ular naga lagi ngulet.

Tapi dalam kasus yang jarang, ada juga BM yang menarik dan bermanfaat. Beberapa hari yang lalu, gue dapet BM yang entah kenapa, gue suka banget.

Dan itulah yang gue mau tulis dalam postingan ini.

Yang gue pure copy paste dari BM cuma intinya doang, ga gue ganti sedikitpun. Tapi untuk kalimat pengantar, gue edit karena dari BM yang gue dapet, kalimat pengantarnya malah ngomongin soal persatuan rakyat Indonesia dan indahnya perdamaian. Sedangkan gue merasa BM ini lebih cocok untuk kehidupan pernikahan. Padahal mah ya, siapalah gue ini sok-sokan menilai cocok ngganya filosofi dari BM dengan kehidupan pernikahan, diajak nikah aja belom HUAHAHAHAHAHAHAHAHAMALAHCURCOL.

Anyway, here it is.

Setelah menikah, boro-boro ada ‘…and they live happily ever after. The End.’, yang ada malah babak baru dalam kehidupan yang bisa jadi jauh lebih ruwet. Sehingga saya percaya, jadi pasangan suami istri itu harus selalu belajar, belajar saling menghargai, saling melayani, saling mengasihi dalam keadaan apapun, serta saling-saling lainnya.

Dan belajar itu kadang bisa saja dari hal kecil yang ada dalam keseharian kita. Misalnya…., sepatu. (Iya sepatu, tapi mau diganti sandal juga ga apa-apa. Sesuai keinginan masing-masing aja :p)

********** 5 PELAJARAN DARI SEPATU **********

1. Bentuknya tidak persis sama, namun itulah yang membuat mereka serasi.

2. Saat berjalan, keduanya tidak pernah melakukan gerakan yang sama, …namun tujuannya tetaplah sama.

3. Keduanya tidak boleh bertukar posisi, karena begitulah seharusnya mereka, dibuat untuk saling melengkapi.

4. Mereka lebih nyaman digunakan dalam keadaan sejajar, tidak boleh yang satu lebih rendah ataupun lebih tinggi.

5. Bila yang satu hilang, maka yang lain sudah tidak berarti.

 

Gimana, gimana? Cihuy gak? Cihuy kan? Gue suka deh dengan kesederhanaan dari filosofi mengenai sepatu ini 🙂

Rasanya mengena dan pas sekali untuk  diingat saat nanti punya pasangan hidup. Tentang kebersamaan, perbedaan yang justru bikin serasi dan saling melengkapi, serta adanya kesetaraan yang membuat saling menghargai. Karena ketika salah satu ‘merasa tinggi’, maka kehidupan berpasangan itu bisa jadi timpang dan tidak nyaman lagi.

 

 

 

 

Asik banget dah gue ngomongnya, kayak udah pengalaman nikah sekian tahun muahahahahahahaha.

Mestinya ditambahin lagi ya satu pelajaran, …..sepatu itu cuma dua biji, kiri dan kanan. Kalo ada tambahan 3 biji lagi……

……..GAK MUAT CYIN, KOTAK SEPATUNYA!

hihihihi.

 

Advertisements

About Godeliva Olivia

loves reading, sweet iced tea, and good laugh.

4 responses »

  1. Wkwkwkwkwkwkwwkwkk olive2.. Itu BM gw pernah dpt jg. Gw sih ga delete contact yg sk BM sih cm gw lsg end chat ªja begitu dpt BM hahahahaha

    Like

    Reply
    • Ada sih beberapa contact ga jelas aku yang aku delete, selain karena ga kenal baik trus hobinya cuma kirim BM doang. Ga pernah bbm’an dengan proper juga jadi yasudahlah cus mari kita bye. hahahaha.

      Like

      Reply
  2. Kok gw jadi kangen BM ya? hahahaha.
    pernah baca BM ini waktu masih pake BB jaman dulu, bagus emang.
    Sok atuh sodorin ama yang dipengenin ngajak nikah 😀
    eh hidup tanpa BM lebih dama loh Liv.. 😀
    *ohiya sungkem juga baru mampir di mari..*

    Like

    Reply
    • Udah disodorin dan komentarnya cuma “Loh sepatu mah persis sama dong” “Ya nggaklah, kan ada kiri kanannya.” “Ohhhh.” Udah 😐
      hahahaha

      Belum sanggup ganti henpon, oom dani… :”3

      Like

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: