RSS Feed

Postingan Super Panjang – New Year at Karimunjawa!

***FYI post ini mengandung tips-tips dari gue ke Karimunjawa tapi dibutuhkan kesabaran kalau mau baca bagian itu  karena memang banyak curhat dan cerita sampai ke hal-hal detail. Maapkeun yak nyehehehe***

Sekitar pertengahan 2012 kemarin, salah satu temen si koko (panggilan cihuy dari gue buat si pacar) nanyain rencana tahun baruan dan ngajakin ke Pangandaran. Tapi setelah tanya sana sini dan mendapatkan informasi bahwa ke Pangandaran saat tahun baru berarti harus siap-siap menjadi bagian dari lautan cendol, maka dibatalkanlah niat ini.

Pada dasarnya gue bukan tipikal orang yang mesti ngerayain tahun baru. Detik-detik pergantian tahun baru bisa aja gue lewatin sambil ngences di atas bantal dan gue sama sekali ga keberatan ato sedih atopun kecewa. Tapi ceritanya jadi lain setelah gue pacaran ama si koko, yang ulang tahun di tanggal 31 Desember.

Mungkin dia ga mau ketinggalan kali ye ikutan nonton kembang api ato countdown rame-rame, jadi 31 tahun yang lalu itu maksa mau keluar juga dari rahim emaknya nyahahaha

ANYWAY, setelah tahu rencana ke Pangandaran batal, gue udah mikirin kira-kira tanggal 31 Desember mau ke mall mana dan nonton film apa (very typical date of us). Sedih memang, rencana yang disiapkan untuk menyambut tahun baru ga ada bedanya dengan rencana untuk menyambut hari Sabtu ato malam minggu yang biasanya. Gue juga ga bisa malakin si koko “Traktir makan-makan ulang tahun donggg!” karena setiap kali keluar bareng semuanya selalu dibayarin dari nonton ampe makan. *sigh*

Di suatu hari yang cerah (ato mendung, lupa sih sebenernya), pas lagi iseng-iseng browsing ini itu (bukan bokep) eh tiba-tiba ngebaca artikel tentang Karimunjawa.

Gue menggelinjang tertarik pada ide taun baruan di Karimunjawa. Setelah cari tahu tentang paket-paket tour ke Karimunjawa dan makin mantap untuk ke sana, gue bbm si koko. Dia mah hayuk-hayuk aja seperti dugaan gue (Oh please, I feel like I can read his mind. MUAHAHAHAHA)

Langkah selanjutnya adalah tantangan berat yang menjadi penentu apakah gue jadi ato ngga ke Karimunjawa: Minta izin ke nyokap. Selama ini gue ga pernah dibolehin ke luar kota yang pake nginep-nginep segala kalo cuma berduaan ama pacar. Jangankan ke Jawa Tengah, ke Bandung yang  deket dan bisa ditempuh dengan ngesot aja mamah ga mau anak cewenya nginep.

Lalu kenapa gue masih nekat aja bikin rencana ke Karimunjawa4 hari 3 malam? Jawabannnya adalah demi rasa cintaku yang sedemikian dalamnya pada si koko jadi mau merayakan ulang tahun sang kakanda di tempat seindah Karimunjawa… ngga deng.

Iseng aja sih sebenernya. Kalo ga diizinin ya udah, mari kembali mikirin mau ke mall mana dan nonton film apa. Hihihi.

Demikianlah, gue telp si mamah dan setelah ngobrol-ngobrol lalu menggosip ria, gue ajukanlah pertanyaan maha penting itu. Tanpa diduga-duga, nyokap iyah-iyah aja loh! Hahahaha.

Well, I could felt that she was kinda reluctant at first but she still gave her permission. Yippie yay! *tari hula-hula*

Oke, gue pun ngasitau kabar gembira ini ke si koko dan melanjutkan tugas gue untuk mencari tahu jasa tour ke Karimunjawa yang dapat diandalkan dan dipercaya. Setelah baca rekomendasi orang-orang dan mendapatkan rekomendasi langsung dari salah satu kenalan dekat si koko, kita memilih www. wisatakita.com

Karena meeting point dengan tour agent ditetapkan di Jepara, tugas gue selanjutnya adalah mencari tahu transport dari Jakarta-Jepara PP.

Beberapa alternatif gue adalah,

  1. Naik bus langsung ke Jepara selama 13 jam.
  2. Naik kereta ke Semarang terus sambung naik travel ke Jepara
  3. Naik pesawat ke Semarang terus sambung naik travel ke Jepara

Setelah beberapa pertimbangan seperti gue dan koko ga ngerti daerah Semarang dan Jepara, serta harga yang selisihnya lumayan jauh karena lagi high season, maka gue dan koko memilih alternatif pertama.

PILIHAN YANG LUAR BIASA BIKIN PEGEL, SAUDARA-SAUDARA!

Terutama kalo setelah itu lo nyebrang ke Karimunjawa naik Kapal Muria selama 6 jam. Wait, 6 jam itu kalo gelombangnya lagi bersahabat. Kalo gelombang lagi gede kayak tanggal 29  Desember kemarin, perjalanan bisa jadi 7,5 jam. Jadi kalo bisa naiklah Kapal Express Bahari (kalo dari Jepara) ato Kapal Express Kartini (dari Semarang)

Oh anyway, gue akan bagi cerita gue per hari. So let’s start with,

DAY 1 – 28 December 2012

Jam 4 sore gue udah duduk manis di pool bus Nusantara di depan Citraland. Jam setengah 5 bus gue, NS 18, dateng dan jam 5 sore bus berangkat sambil muter film Andre Stinky yang ceritanya jatuh cinta pada putri seorang pak haji lalu berusaha mengenal agama dan bertobat. Mungkin supir busnya mikir, “Ya siapa tau aja setelah nonton film ini ada yang merubah rencana jalan-jalannya jadi rencana umroh. Alhamdulilah gue dapet pahala.” Setelah film selesai, bus mulai muter lagu-lagu  mellow yang membuat siapapun yang berada dalam bus untuk travelling dengan tujuan menyembuhkan patah hati jadi garuk-garuk kursi penuh rasa frustasi, ato bahkan jejeritan “KENAPAH KAMU NINGGALIN AKU, KENAPAAHH?? APA SALAHKUHH??” di tengah bus. Kali ini mungkin supir busnya ga kepikiran bahwa memutar lagu-lagu semacam itu bisa membuat orang yang lagi patah hati melakukan tindakan nekat semacam membajak bus dan ngajak bunuh diri rame-rame. Damn. I watch too many action movies.

Maghrib, bus mulai berasa makin dingin. Kalo ga bawa jaket dan cuma ngandelin selimut yang disediain bus, selamat menggigil. Kaca bus aja ampe berembun saking dinginnya. Mungkin karena lagi musim ujan juga kali ya.

Supir bus nyetir dengan metromini style, kecuali bagian ngetemnya. Stres karena setiap bus belok malah berasa kayak mau kebalik, gue pun memutuskan untuk tidur.

Day 2 – 29 December 2012

Setelah 13 jam yang penuh usaha supaya bisa tidur dengan nyenyak (tapi gagal karena selalu kebangun tiap satu ato dua jam lalu komat kamit berdoa ngeliat supir bus ngebut), akhirnya tiba juga di kota Jepara. Seharusnya kita diturunkan di terminal, tapi karena semua penumpang tujuannya ke pelabuhan, maka akhirnya kita nego dan sepakat setiap orang membayarkan 10ribu ke kenek untuk diantarkan langsung ke pelabuhan.
Supir bus yang ngebut dan nyalip sana-sini memang untuk memenuhi jadwal, jadi perjalanan Jakarta-Jepara ditempuh pas 13 jam meskipun sempet macet di Cikampek.

Sampe pelabuhan, langsung nyari tour leader, sarapan dan ngeliatin orang-orang yang berangkat dengan Kapal Muria siap-siap jalan ke dermaga. Karena gue naik kapal Ekspres Bahari yang baru sampe jam 10, maka gue pun duduk nungguin di kantin bareng si koko sambil ngajakin suit jankenpon (suit jepang yang batu, gunting, kertas) tapi ditolak mentah-mentah karena dia ngantuk. Setelah merasa disisihkan karena si koko males ngeladenin ceweknya yang lagi bosen, gue pun ngajak si koko ngobrol ngalor ngidul. Bodo amat meskipun yang diajak ngobrol keliatan teler dan cape. hahahaha.

Kapal bener-bener sampe jam 10 dan baru berangkat jam 11 siang. Cukup dua jam saja dan tiba di Karimunjawa dengan perasaan… mual. Ombak yang gede bikin kapal berasa kayak lagi naik kora-kora di Dufan. Tadinya gue ga terlalu bermasalah dengan hal ini, tapi mulai mual setelah di sekitar gue banyak orang yang mengeluarkan suara-suara “H-H-H-HOOEEKKK!!”

Saling bersahutan satu sama lain, wah udah kayak lagi pada ngobrol pake bahasa ERG ERG HOEK HOEK. Setelah merasakan dampak psikologis yang bikin gue eneg hanya dari ngedenger orang-orang pada muntah, gue langsung ngeluarin mp3 player dan nyetel kenceng-kenceng.

Jam 1 siang sampe di dermaga gedenya Karimunjawa.

Fasilitas dasar dari paket tour sebenernya menginap di homestay, tapi karena si koko males berbagi kamar mandi bersama orang banyak (gue juga males sih mesti ngantri kamar mandi), jadi kita upgrade fasilitas ke hotel/wisma.

Kelebihan upgrade tempat menginap dari homestay  ke hotel/wisma adalah diberikan makan 3x sehari. Kalau di homestay, makan malem harap cari sendiri. Gue nginep di Wisma Wisata yang dari segi lokasi sungguh asik karena berada persis di depan alun-alun dan dekat dengan dermaga kecil tempat menyebrang ke pulau-pulau tujuan wisata. Cuma beberapa puluh meter kali, jadi tinggal jalan 3 menit juga nyampe. Udah kayak mie instan.

Wisma Wisata - Milik Pemda Karimunjawa

Wisma Wisata – Milik Pemda Karimunjawa

Kekurangan dari Wisma Wisata adalah bangunannya yang udah lama, jadi agak bau apek dan bau rumah lama. Kalo buat gue, bau dari kamar wisma kinda reminding me of my oma’s house. Agak kurang bersih juga karena di kamar gue, seprai di salah satu tempat tidur ada bolongan bekas sundutan rokok, trus plafon di kamar mandi bolong (tapi ga bocor). Well, karena harga yang murah dan lokasi yang sungguh strategis, yang penting bisa buat istirahat dengan cukup nyaman deh ya. Gue kenalan dengan penjaga wisma yang bernama mas Amin. Orangnya seru, ga pelit untuk berbagi cerita.

Gue sampe di wisma wisata dalam keadaan yang lagi gelap gulita. Kenapa? Karena di Karimunjawa listrik dimatiin dari jam 6 pagi sampe jam setengah 6 sore. Jadi begitu naro barang, mandi dengan penerangan berupa sinar matahari dari balik jendela, gue dan koko langsung keluar agak muterin alun-alun dan ke dermaga kecil. Soalnya seharian ini kita acara bebas ampe malem. Sempet gerimis lalu reda. Huh, gini deh ya kalo lagi musim ujan.

Di dermaga kecil

Di dermaga kecil

Utamakan Keselamatan - Daripada Rasa Penasaran Anda

Utamakan Keselamatan – Daripada Rasa Penasaran Anda

Begitu udah mulai menjelang magrib, di alun-alun mulai ada beberapa gerobak masang tenda. Ada yang jualan siomay, bakso ikan, gorengan dan indomie. In my opinion, ga ada yang bener-bener enak. Cari makan malem juga cuma ada yang sekadarnya aja, ga ada restoran-restoran seafood yang gue harepin bakal ada di pulau (kebiasaan, gede di Batam yang banyak resto seafood nyehehehe). Jadi gue dan koko bersyukur kita ga perlu repot nyari makan, tinggal nunggu disediain ama wisma wisata 🙂

Begitu malam tiba, nyamuk-nyamuk mulai menyerbu dan menunjukkan keganasannya. Gue ngerasa udah make autan dengan komplit ampe belakang kuping dan telapak kaki, eh digigit di punggung. Bisaan aja deh nyamuknya.

DAY 3 – 30 Desember 2012

Hari pertama untuk melaut! Bukan untuk nangkep ikan kayak nelayan tentunya, tapi untuk snorkeling *latihan cipak-cipukin kaki di air*

Kita ngumpul di dermaga kecil dan ternyata untuk tour tahun baru ini ada 50 orang peserta tour WisataKita yang dibagi jadi dua kapal dengan dua orang tour leader. Terlalu banyak orang yang harus dihandle, membuat gue merasa semua hal jadi ga maksimal. Untuk foto-foto underwater, kita mesti agresif minta-minta dan harus sabar ngantri karena orang yang mau difoto banyak sementara kameranya cuma 1. Bodohnya gue dan koko, kita sama sekali ga bawa kamera. Jadi cuma ngandelin kamera blackberry onyx yang tentu saja ga terlalu bagus resolusinya. Jadi, supaya bisa selalu mengabadikan momen-momen lo, ingatlah membawa kamera yang resolusinya bagus. Kalo perlu yang bisa buat foto-foto underwater.

Kapal berhenti di tengah laut dan gue kebingungan. Rame sih ada kapal-kapal lainnya yang udah parkir di sekitar kita. Tapi karena mulai gerimis deras, gue kira kapal diberhentiin karena gerimis. OH TERNYATA MAU SNORKELING! Karena ini pengalaman pertama gue, dengan semangat gue pake semua peralatan snorkeling. Nyemplung ke lautnya udah ga pake tangga, pokoknya loncat aja dari kapal saking semangatnya udah boleh maen aer.

Kacamata renang gue kurang cihuy, aer berasa masih bisa masuk mulu ke hidung dan mata gue. Setelah ganti kacamata lain yang lebih mantep, gue mulai bernapas pake mulut dari snorkel ato pipa yang buat bantu pernapasan saat snorkeling itu. Gue coba ngintip ke dalem laut dan…..

OH DEAR, MY ALMIGHTY GOD!

Sumpah itu cantik banget banget banget terumbu karangnya!! Segala warna ada, dari yang biru, ungu, pink, oren, ih pokoknya cakep banget deh bok! Gue semangat banget berenang kesana kemari dan berusaha untuk bisa nyentuh kumpulan ikan-ikan warna-warni. Pokoknya gue dipenuhi rasa kagum dan excited yang luar biasa. Can’t believe how beautiful God has created them! Ada ikan yang warna pelangi dan asli itu cantiiiiikkkkk banget! Hih ampe gue gemes sendiri kenapa ga bawa kamera underwater buat foto-foto ikan dan terumbu karang (dan diri sendiri juga tentunya, dengan minta difotoin orang lain :p)

a beautiful mermaid *padahal berenang aja ga bisa*

a beautiful mermaid *padahal berenang aja ga bisa*

Dari spot snorkeling pertama itu, kita ke pulau yang gue udah agak lupa namanya apaan. Kayaknya pulau menjangan. Banyak warung-warung yang jual indomie dan gorengan. Asik banget dimakan panas-panas setelah cape snorkeling. Kita juga dibagi nasi kotak untuk makan siang oleh tour leader. Pantainya putih bersih meskipun agak ada karangnya. Banyak yang foto-foto, ada juga sekumpulan anak SMA yang maen voli pantai dan bule yang manjat pohon kelapa. Yang terakhir emang terdengar absurd, tapi itu beneran.

Bukan Foto Prewedding

Bukan Foto Prewedding

Setelah makan siang, kita snorkeling lagi dan kali ini kita dikasih biskuit untuk mancing ikan-ikan pada berdatangan. The feeling when you crushed the biscuits and being surrounded by beautiful little fishes is AWESOMELY FANTASTIC. Geez and with those beautiful coral reefs, I really felt like a mermaid in a remarkable undersea kingdom. Utterly beautiful!

Setelah snorkeling di spot kedua, kita ke pulau cemara yang karangnya banyak. Mesti pake sendal dan disinilah sendal koko putus karena kalah oleh tekanan air hahahaha

Dalam perjalanan pulang, gue dan koko ngobrol dengan mas Aris, awak kapal. Mas Aris bilang kita itu salah musim, karena akhir tahun itu lagi musim ujan, gelombang gede dan air keruh jadi ikan kurang banyak karena males keluar. Mestinya kalo mau ke Karimunjawa itu bulan April ato Mei, itu air lagi jernih banget, ikannya luar biasa banyak, dan langit cerah. Tapi ya mau gimana lagi, udah terlanjur ada di sana. Gue dan koko sih cuma bisa bilang “Itu yang versi air keruh aja buat kita udah bagus banget mas…”

Mas Aris lalu cerita kalo beberapa minggu lalu kapalnya baru aja dihantam gelombang gede sampe pecah. Dia dan dua orang temennya terombang ambing di tengah lautan selama 6 jam, udah mulai pasrah menghadapi kematian tapi untungnya ada kapal lewat yang kemudian nyelamatin mereka. Pas mas Aris lagi seru-serunya cerita, mesin kapal kita tiba-tiba mati.

Hmm. Beberapa detik setelah mesin mati,  hujan yang cukup deras mulai turun. OH GREAT. Pulau Karimunjawa sebenernya udah mulai keliatan, tapi tetep masih agak jauh. Terombang ambing di tengah laut dalam kapal kecil tanpa terpal, beberapa peserta tour mulai becanda, yaaahhh kalo kita berenang sampe Karimunjawa paling besok pagi kali ya nyampenya. Hahahahahahahahanjrit.

Untunglah sekitar 10 menit kemudian mesin kapal idup lagi dan kita selamat sentosa sampe di dermaga kecil Karimunjawa.

Ini kapalnya - beratapkan jaring-jaring yang bikin keujanan

Ini kapalnya – beratapkan jaring-jaring yang bikin keujanan

Saat makan malem, makanan adanya di Hotel Puri Karimun jadi gue dan koko diantar jemput untuk ke sana. Hotel Puri Karimun ternyata punyanya Mas Amin, dan ada paket tournya juga. Kalo kata Mas Amin, paket tour mereka khusus yang pake kapal ekspress demi kenyamanan tamu. Ini website mereka: www.purikarimun.wordpress.com

Saat lagi jalan-jalan di alun-alun, gue dan koko ngeliat ada yang bakar seafood. Ehm, seafood yang gue maksud di sini cuma ada ikan dan cumi. Gue ngeliat si koko.

“Mau nyobain ga?”

*Ngeliatin ibu-ibu yang lagi bakar ikan* “Boleh juga sih”

“Jadi besok bilang ke Mas Amin aja ya kita ga makan di hotel”

Gue tau koko sebenernya sangat mengharapkan untuk bisa makan kepiting, jadi ga lama kemudian gue sama sekali ga heran saat dia bilang,

“Makanan yang kita dapet dari hotel sebenernya enak-enak juga kok ya. Kita makan seafoodnya nanti aja deh di Jakarta, makan kepiting saus padang Iwaku, gimana?”

Gue mengiyakan karena pengen kepiting juga sebenernya.

DAY 4 – 31 Desember 2012

LAST DAY OF 2012 AND MY BOYFRIEND’S BIRTHDAY!

Hari ini kita snorkeling ke tempat yang ikannya banyak banget. Saking banyaknya, dari atas kapal aja udah keliatan kerumunan ikan warna kuning cerah sebesar setengah telapak tangan gue mondar mandir kesana kemari. Di spot snorkeling yang ini, gue ngeliat banyak banget clown fishes alias “Nemo! Ko, liat deh, liat deh, Nemo! Nemo, ko!”

Clown fish ini bener-bener cuma  berenang di sekitar anemon rumah mereka doang, ga kayak ikan lain yang berenang kesana kemari, mereka cuma ngeliatin kita dari rumahnya. Ikan warna warni dari yang segede ikan teri ampe segede betis gue bikin gue excited berenang kesana kemari ampe hampir nabrak terumbu karang.

Mesti hati-hati banget ama terumbu karang, karena selain bisa bikin lecet kalo kegores, terumbu karang itu tumbuhnya 1cm per 1 tahun. Jadi untuk tumbuh 10cm aja, butuh waktu 10 tahun loh bagi terumbu karang! Coba kalo bulu ketek juga tumbuhnya selama itu ya.

Habis snorkeling kita ke Pulau Tengah untuk maen dan makan siang. Nunggu ampe jam setengah 1an karena menu utama makan siangnya mesti dibakar dulu: Ikan kembung! 😀

Ada tour lain yang bakar ikan kakap putih sih, tapi ikan kembung bakar aja udah gue syukuri banget. Apalagi makan rame-rame di atas tikar dikelilingi rumah panggung yang ga terlalu gede. Berasa asik aja deh.

Dari pulau tengah, kita ke Pulau Gosong yang cuma segede 5×8 meter. Di sekitar Pulau Gosong banyak karang-karang yang lumayan tajem, tapi 8 meter dari situ udah mulai bersih dari karang dan airnya cuma sedada gue jadi asik buat berenang. Warna airnya ijo toska, cakep 🙂

Sepulang dari Pulau Gosong, kita ke penangkaran hiu yang letaknya deket Karimunjawa. Boleh nyemplung ke dalam kolam hiu cukup dengan bayar 10 ribu rupiah. Hiu-hiunya sih ngejauh setiap mau dipegang manusia, tapi tetep aja masuk ke dalam kolam itu tangan ga boleh di dalem air kalo ga mau disamber hiu. Mungkin jari-jari manusia bisa keliatan kayak ikan kali ya buat hiu.

Ngeliat hasil foto peserta lain dengan hiu yang dimana hiunya malah keliatan kayak lele, gue jadi ga berminat untuk masuk ke dalam kolam. Huahahahaha. Koko lebih kecewa karena dia kira hiu akan difoto close up secara underwater.

Penangkaran ini bisa dibilang end of the tour karena setelah itu kita dianter pulang ke dermaga kecil dan besok paginya udah langsung balik ke Jepara.

Gue dan koko dari awal keberangkatan udah dikasih tau bahwa akan ada fireworks party di Nirvana Resort saat malam tahun baru, tepatnya sih  semacam beach party with DJ  untuk umur 18+. Gue udah bilang ke koko bahwa gue mau tidur aja, ga mau ke beach party segala. Tapi saat pulang ke Wisma Wisata, ternyata ada dua speaker gede dipasang persis mengapit pintu masuk hotel.

YAK TERNYATA AKAN ADA DANGDUTAN DI HOTEL GUE UNTUK MERAYAKAN MALAM TAHUN BARU.

Koko langsung beli tiket ke Nirvana Resort ngahahahahaha.

Sambil nunggu dianter ke Nirvana Resort, gue dan koko dianter ke Hotel Puri Karimun dulu untuk makan malem. Pas mau ngambil lauk, gue ngeliat pencapit dari besi/metal yang sangat khas.

“Ko, do you see what I see?” gue buka tutup tempat makanan ala prasmanan daaannn JRENG JRENG! KEPITING SAUS PADANG!

Dilanjutkan dengan cumi bakar dan ikan kuah asam pedas. Koko terus-terusan memuji feeling‘nya membatalkan rencana makan seafood di alun-alun. Hahahahaha

Lalu kita ke Nirvana Resort sekitar jam 10 malem. Nirvana Resort ini bagus banget dan ada private beach segala, tapi mahal. Katanya sih 1,7 juta per malem huhuhuhu.

The beach party was okay even though I got a lil bit bored and getting impatient to wait for the countdown moment. MC acaranya, seorang cowok abegeh dengan baseball cap yang diputer ke belakang, di tengah dentuman musik remix dan dikelilingi oleh beberapa orang DJ tiba-tiba teriak heboh sendiri “THREE… TWO….”

Gue ngeliat bengong ke DJ booth. Wait, wait, wait, what is he counting at?

“..ONE! HAPPY NEW YEAR!!!”

Gue cengok. Langit masih sepi. MC nyengir menengadah ngeliat langit. DJ masih asik di turntable. Beberapa orang tetep joget-joget ga jelas di dance floor. Gue dan koko liat-liatan, lalu ikut ngeliat ke langit yang masih hening.

…..

krik. krik.

…..

Beberapa detik kemudian, baru deh DARR! DERR! DORR! Fireworks mulai bermunculan dengan indahnya dalam kekontrasan dengan langit malam.

TAPI TETEP AJA YAH BOK, COUNTDOWN MACAM APA ITUHHH??? Hih, ga dramatis sama sekali. Mestinya kan ngajakin semuanya pada countdown rame-rame dari sepuluh, iya kan iya gak iya dong???

Berhubung si koko udah mulai tua jadi gampang ngantuk, ga lama kemudian dia ngajakin pulang karena jam 4 subuh kita udah mesti bangun. Demi kapal ke Jepara. Perjuangan sesungguhnya, baru dimulai besok.

DAY 5 – 01 January 2013

Hari pertama di tahun 2013 dan jam setengah 5 pagi gue mesti udah di dermaga. Untuk kepulangan ke Jepara, gue naik Kapal Muria. Jumlah pengunjung ke Karimunjawa melonjak tinggi saat libur tahun baru ini, lalu tanggal 1 Januari saat liburan sudah usai, semuanya pulang beramai-ramai. Jadi jam 5 itu gue udah ngantri di depan gerbang dermaga bersama ratusan orang lainnya. Koko nemu celah dari samping, jadi kita akhirnya pindah ke sana dengan harapan bisa lebih cepat mencapai gerbang dan masuk ke kapal.

Untuk masuk ke Kapal Muria ini kita mesti rebutan, karena begitu kapal sudah penuh maka kapal akan jalan. Meskipun lo teriak-teriak protes  lo udah beli tiket untuk hari itu. Jadi ya begitu gerbang dibuka semuanya langsung heboh desek-desekan. Kayak desek-desekan mau masuk ke armada Transjakarta yang baru dateng setelah setengah jam nunggu, tapi versi lebih parah. Gue bersyukur gue dan koko udah pindah tempat jadi pas kita masuk masih bisa nemuin tempat duduk. Meskipun itu di lantai 1 yang sebenernya untuk barang, bukan untuk penumpang. Jadi ga ada kursi dan toilet kayak di lantai 2 dan 3.

Lantai 1 udah rame banget orang duduk dan selonjoran di tiker. Gue, yang tau banget maunya si koko kayak apa, langsung nyari tempat duduk yang bisa senderan. Ada jendela tanpa kaca di bagian bawah dinding kapal deket tempat gue duduk. Gue ngajak koko senderan agak menjauh dari jendela itu, tapi ditolak. Dengan was-was gue duduk di deket jendela bolong itu, tapi masih tetep agak ngejauh dari jendela. Feeling buruk gue ternyata bener-bener kejadian. Saat ombak agak gede, orang-orang yang duduk di deket jendela itu jadi kayak maen arung jeram di Dufan. Kuyup.

Saat maen arung jeram, kadang ada tempat duduk yang hoki dimana lo ga akan basah sama sekali meskipun udah diputer-puter. Nah, untungnya gue dan koko termasuk yang hoki jadi ga kena cipratan air. Tapi tetep aja, setiap ada suara ombak menghempas dinding kapal, kita yang duduk di sekitar jendela itu jadi deg-degan dan langsung waspada.

Saking penuhnya, kita udah kayak pepes ikan. Karena ga bisa selonjoran, koko beberapa kali berdiri biar ga terlalu kaku kakinya. Sambil berdiri, dia foto kondisi di dalam kapal.

Tumplek-tumplekan

Tumplek-tumplekan

Kayak imigran gelap

Kayak imigran gelap

Untunglah gelombang ga gede-gede banget, jadi kapal ga terlalu bergoncang keras dan 6 jam’an kemudian udah sampe di Jepara.

Gue langsung ke terminal bus dan nungguin bus yang dijadwalin dateng jam 4. Untuk makan siang, demi gue yang ngidam ayam kentucky, koko naik becak deh ke gerai KFC yang ga terlalu jauh dari terminal. Di terminal bus sendiri, cuma keliatan gerobak bakso ama warung yang jual gorengan dan snack.

Jam 4 sore bus sampe dan setengah 5 sore berangkat, tapi  cuma nganter ampe ke pool di Kudus dan di pool itu kita nunggu ampe jam 8 malem baru deh ada NS 18 tujuan Daan Mogot, Jakarta. Total perjalanan gue untuk balik ke Jakarta dari Karimunjawa itu 28 jam.

Yak terima kasih gak ada lain kali lagi deh, kalo kata si koko.

Hahahaha. Gue sih masih agak ngebujuk ya kalo ada duit lebih yang bisa naik pesawat ke Semarang ato malah langsung ke Karimunjawa, boleh deh lain kali ngejajalin lagi cantiknya pulau ini di bulan April/Mei 😀

Karena versi yang berawan melulu dan air keruh aja cantik begini, gimana yang pas lagi cerah dan jernih-jernihnya? Ya gak ya gak ya gak? 😀

TIPS KE KARIMUNJAWA ~ dari Olip

  1. Pakelah sunblock sesering mungkin. Gue udah ngoles sesering mungkin meskipun cuaca berawan dan sering gerimis, eh TETEP GOSONG AJA LOH JEK! Hih, ampe sekarang masih aja belang 😦
  2. Kalo bisa, pake after burn cooling gel juga untuk mempercepat regenerasi kulit.
  3. Buat yang cewek, kalo ga mau jadi item-item banget mendingan pake legging dan kaos lengan panjang saat snorkeling dan ke pantai. Memang sih penampilan ga secihuy pake tanktop dan short pants/jeans, tapi kalo ga mau jadi item butek ya better agak mengorbankan penampilan sedikit. Hihihi.
  4. Pake legging dianjurkan juga supaya ga gampang luka kegores karang. Banyak banget peserta tour yang tau-tau betisnya ato kakinya luka kegores abis snorkeling.
  5. Pake baju cerah karena gelap nyerap panas. Buat yang cewe, kalo pake baju putih waspadai pas basah jadi nyeplak dan daleman keliatan. Baju juga jangan yang terlalu longgar kerahnya, daripada pas fotoan underwater tete kemana-mana :p
  6. Kalo ga tahan dengan bau minyak angin, bawa masker untuk dipake saat di dalam kapal. Siapa tau juga lo duduk di samping orang yang bau ketek.
  7. Bawa mp3 player, buku ato hal-hal lain yang bisa mendistraksi lo dari rasa bosan.
  8. Bawa obat-obatan. Yang basic sih bisa obat tetes mata, obat pusing, demam, flu, betadine dan antimo. Rajin minum multivitamin biar tetep fit.
  9. SUNGLASSES! Penting biar pas fotoan tetep eksis meskipun silau.
  10. Bawa cash, Karimunjawa cuma ada 1 ATM BRI.
  11. Kalo provider lo bukan Telkomsel, beli aja dulu kartu telkomsel sebelum berangkat. Unless lo memang mau unreachable.
  12. Kalo naik Kapal Muria, for your info: Kelas VIP ada AC dan bebas rokok. Jadi kalo mau cukup nyaman selama 6 jam, upgrade ke VIP aja.
  13. Bawa kabel extension supaya bisa ngecharge beberapa gadget sekaligus.
  14. Bawa charger, jangan gadgetnya doang huahahaha
  15. Begitu mulai sore ato menjelang tidur, segera charge gadget karena jam 6 pagi listrik udah mati.
  16. Jadilah banci foto, kalo bisa bawa gadget yang bisa dibawa underwater.
  17. Bawa baju lebih, jangan terlalu ngepas.
  18. Bawa autan/soffel ato any mosquito repellent.

Meskipun perjalanannya luar biasa melelahkan, I’m proud to say,

“I’ve been to Karimunjawa and it’s wonderfully amazing!”

"Hayuk deh ko kapan-kapan ke sini lagi, carter pesawat aja, kan cuma 30 juta!" | ".........."

Me: “Hayuk deh ko kapan-kapan ke sini lagi, carter pesawat aja, kan cuma 30 juta!” | Boyfriend: “……….”

Advertisements

About Godeliva Olivia

loves reading, sweet iced tea, and good laugh.

9 responses »

  1. mbok besok mbak olivia ke karimunjawanya coba paket wisata kamiii 😀 kami diskon deh

    ini mbak web site kami, kunjungi yaa http://goo.gl/IQJlLt

    Like

    Reply
  2. Total waktu buat baca: 25 menit! hahahaha. Seru Lip. Apalagi pas bagian bukan poto prewed. Ampe gw buka di window baru buat mastiin kalo kalian ga make kostum. 😛
    Gilak ya yang pulang barengan di kapal itu, bisa gitu tidur beramai-ramai. Jadi pengeeeeen ke sana euy.. 😀

    Like

    Reply
  3. wkwkwkwkwkwkwkwk asli baca ini smpe abis kenapa yg ada di otak gw si tasmika dgn tampangnya yg males2an yak hahahahahahahahaha *efek sering liat dia puyeng kerjaan*

    Well, keren ih lu berduaan ksono, kenapa ga sekalian prewed aja liv? kan tinggal pake tripod gt tar edit2 sendiri, murah kan hahahaha

    Like

    Reply
  4. Menggelinjang ? Ditambah dengan foto terakhir … hmm … suspicious. What has happened there ? Ini mau tahu aja dan mau tahu banged.

    Like

    Reply
    • Foto terakhir itu perjuangan ye ngambilnya karena dia males-malesan gitu dan bilang aku ‘India’ banget pake nempel2in kaki gitu. HIH! Emang susah kalo pacaran ama orang tuak, hihihi. Kan menggelinjangnya dicoreetttt. Muahahahaha

      Like

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: